Bagaimana bila Muncul Demam akibat Vaksinasi pada Bayi?

Garis Hitam di Perut Ibu Hamil: Apa Penyebabnya dan Bisakah Hilang?
August 10, 2017
Ambeien Saat Hamil…??? Redakan dengan Cara Sederhana Ini
August 10, 2017

Sebagian bayi mungkin akan merasakan efek samping imunisasi yang umumnya bersifat ringan dan berlangsung singkat, antara lain demam, rewel, termasuk kemerahan dan bengkak/nyeri pada area tubuh yang disuntik. Selain itu, demam sangat umum terjadi pada bayi setelah penyuntikan vaksin Meningitis B atau MenB.

Bila bayimu mengalami demam usai diberikan vaksin, Bunda dapat memberikan obat peringan rasa sakit seperti ibuprofen ataupun paracetamol, meski tetap harus disesuaikan dengan resep dari dokter. Perlu diingat bahwa paracetamol khusus bayi dapat diberikan kepadanya jika sudah berusia di atas dua bulan, sedangkan ibuprofen hanya boleh diberikan bila bayimu sudah berusia di atas tiga bulan dengan berat lebih dari 5 kg atau jika pemberian paracetamol tidak disarankan oleh dokter.

Sementara itu, Bunda direkomendasikan untuk memberikan paracetamol dalam bentuk suspensi alias bubuk yang kemudian dilarutkan ke dalam sirop kepada bayi sesaat setelah mendapatkan suntikan vaksin MenB, bahkan bila Si Kecil tidak menunjukkan tanda-tanda demam.

Jangan Berikan Paracetamol sebelum Divaksin

Bunda mungkin berpikir untuk memberikan paracetamol kepada Si Buah Hati sebelum dia divaksin dengan tujuan mencegah demam dan tidak enak badan. Namun, nyatanya yang benar adalah tidak memberikan paracetamol sebelum imunisasi agar vaksin bisa bekerja lebih baik.

Sebuah studi kecil mengungkapkan bahwa pemberian paracetamol dalam rangka mencegah demam pada anak justru mengurangi efektivitas vaksin. Studi tersebut juga menemukan bahwa anak-anak yang diberikan paracetamol sebelum imunisasi akan memproduksi antibodi dalam tubuh yang lebih sedikit dalam merespons vaksin. Nah, masalahnya jika antibodi yang diproduksi lebih sedikit, pemberian vaksin akan menjadi tidak berguna sebagaimana mestinya.

#sumber: dari berbagai media#

Apakah Ada Risiko Kondisi Berbahaya setelah Pemberian Vaksin?

Bila setelah diberikan vaksin, Si Kecil mengalami salah satu gejala berikut, segera cari bantuan medis darurat.

Kejang. Kejang demam terkadang dapat terjadi pada anak-anak yang mengalami peningkatan suhu tubuh hingga 38°C atau lebih. Segera periksakan kepada dokter untuk mengobati demam langsung. Jika kejang muncul, sembari mencari bantuan medis darurat, lakukan langkah  pertolongan pertama untuk kejang demam pada bayi.

Perubahan perilaku, meliputi kebingungan, sangat mengantuk dan sulit dibangunkan, tidak merespons ketika diajak berbicara atau disentuh, pingsan atau kehilangan kesadaran.

Reaksi alergi, seperti denyut jantung cepat, kesulitan bernapas, mengi atau napas berbunyi, gatal-gatal, suara serak, pucat, lemah, atau pusing. Walaupun reaksi alergi terhadap vaksin sangat jarang terjadi, namun tetap berisiko terjadi. Bunda tidak perlu cemas karena alergi bisa sepenuhnya ditangani.

Pada kasus yang sangat jarang, anak bisa mengalami reaksi alergi parah dalam beberapa menit setelah penyuntikan yang disebut dengan reaksi anafilaksis. Reaksi ini menyebabkan kesulitan bernapas atau bahkan terkadang kehilangan kesadaran. Meski begitu, suster atau dokter yang memberikan vaksin sudah terlatih untuk menangani reaksi anafilaksis semacam ini sehingga anak bisa pulih sepenuhnya dengan perawatan yang tepat.

Selain kondisi darurat di atas, periksakan anak kepada dokter bila bayimu yang berusia di bawah tiga bulan mengalami demam 38°C atau lebih tinggi, demam berlangsung lebih dari dua hari setelah pemberian vaksinasi, kemerahan dan bengkak di area bekas suntikan tidak kunjung hilang lebih dari dua hari, maupun tiap ada kemunculan reaksi yang Bunda nilai tidak biasa.
Facebook Comments